“Tangisan itu Allah cipta bukan saat duka atau bahagia tetapi di saat merasai kedua-duanya . Aku belajar satu perkara . Walau kau menangis selama mana pun jangan kau lupa untuk bersyukur. Syukur Allah hadiahkan dikau airmata , Boleh kau menangis tika suka dan duka :’) Alhamdulillah |Allah|”
lukisayangku:

Cita-cita itu impian juga mimpi dan lawannya realiti bukan?
Maka yang menjadi cita-cita dan impianku hanyalah realiti.

Tentang realiti, tanpa sedar pun sebenarnya sudah kita berada pada titik realiti. Bermaksud, tanpa sedar pun sebenarnya apa yang mahu kita gapai itu sudah terlihat elok didepan mata, karena ianya realti;
tempat dimana kita sedang memijak, ruang dimana sedang kita bernafas, dan impian yang sedang kita cita-citakan. Tinggal hanya untuk kita sedar dalam kesedaran yang nyata iaitu—Islam.
Iya, pada Islam itu punya realiti. Realiti bahawasanya,Tuhan itu satu-Allah. Dunia ini singgahnya sementara. Dan syurga itu sebaik-baik tempat pengakhiran. Semua yang ada padanya adalah realiti. dan semua itu hanya bisa ditemui dalam jujurnya Islam.
Maka, yang hanya aku inginkan adalah untuk menjadi yang sedar, bukan yang berangan-angan. Yang hanya aku inginkan untuk menjadi yang bergerak bukan yang tetap dalam lena. Dan caranya adalah dengan menjadi sebenar-benar Muslim atau Muslimah, inshaAllah.
lukisayangku:

Alif Lam Lam Ha.tersusunnya menghidupkanletaknya menguatkanlafaznya merindukan juga merdu dalam sebutan.Allah, seluruh Mu, aku jatuh cinta.
ukhty-nur:

chydzni:

Adakah muslimah-muslimah zaman sekarang sudah hilang semangat jihadnya?
Sudah hilang kekuatan hati?
Bukan nak suruh perempuan-perempuan Islam jadi ganas, cuma terfikir bila terbaca kisah-kisah sahabiah, mereka lemah lembut tapi sangat kental, hati sekuat besi waja, tak mudah cair dengan lelaki ajnabi (bukan mahram), tak meleleh-leleh bila cakap pasal cinta, tak tergedik-gedik bila lelaki cuit.
Maka saya pun mengambil langkah untuk jadikan instagram ku sebagai malaikat maut bagi kaum Hawa, untuk mentarbiah hati mereka agar kuat, kental dan tabah!
Walaupun ( di social ntwrk & realiti ) bertudung, berpurdah, bertudung labuh, ikut usrah, ikut masturat;
Tapi cuit sikit, dah tergedik-gedik…Ngurat sikit, dah sangkut….Ajak couple sikit, terus setuju…Lepas tu, putus cinta,meleleh2…Ada masalah sikit, doa nak mati..Kena marah dengan mak/ayah sikit, buat status cakap tak pernah bahagia…Exam failed, kata taknak hidup lagi…Pakwe tak mesej sehari, di status penuh dengan kata-kata rindu
Fikir secara waras, adakah ini sifat wanita yg ditarbiah oleh Rasulullah SAW ketika zaman Baginda SAW?
Nama Saidatina Fatimah, Aisyah, Khadijah, Safiyyah, Ummu Salamah, Ummu Habibah, Sumayyah, Ummu Darda’, Masyitah, Balqis, Maryam dan ramai lagi diagung-agungkan kalian. Tapi apa kalian kenal siapa mereka? Bagaimana hebat dan kentalnya hati mereka? Ikut sikap dan akhlak mereka?
Memang akal kalian senipis rambut, tapi kalian bukan BODOH…
Saya datang sebagai pengetuk kepala kalian untuk bangun dari tidur, untuk sedarkan kalian supaya jangan jadi bodoh, jangan jadi hamba cinta haram, jangan jadi perempuan murahan, jangan kapel free2 macam bohsia, jangan dok bermanja dengan lelaki macam perempuan tiada harga
Nabi SAW telah bersabda mafhumnya (au kama qaal), jika seorang lelaki mendapat wanita solehah sebagai isteri, maka separuh agamanya telah sempurna…
Apa kalian sedar ‘kesolehahan’ kalian itu harganya separuh dari agama?
Terimalah teguran dengan hati terbuka , kerana iman seseorang itu dinilai daripada cara die menerima teguran .
Maaf andai terguris hati 🙈

Allahu ><
“Setiap orang, Akan ada sesuatu yang dia simpan. Akan ada sesetengah perkara yang dia sembunyikan. Dan ada sesetengah perkara yang ingin dia kongsikan. Siapa pun dia, Segembira mana pun dia. Walau sekerap mana kamu melihat dia tersenyum, Pasti ada perkara-perkara yang pernah membuat dia terluka. Pasti ada sesuatu yang pernah menguris hatinya, Pasti ada sesuatu yang pernah membuat dia menangis. Pasti ada. Kerana dia juga manusia. Makanya, Bila kamu menyangka bahawa hanya kamu yang merasa, Hanya kamu yang melalui, Dan hanya kamu yang mengerti, Kamu silap, dan kamu salah. Ada orang lain yang pernah melaluinya, Bahkan ada orang lain yang pernah merasakan lebih dari apa yang kamu rasakan. Ada orang lain yang pernah melalui lebih teruk dari apa yang pernah kamu lalui. Ada. Cuma, mungkin kamu yang tak pernah tahu, Kamu yang tak pernah nampak. Jangan selalu menganggap, Bahawa kamulah yang paling susah, paling sakit diuji, Paling berat diduga. Ada. Ada insan lain, yang lebih besar ujiannya, yang lebih berat penderitaannya. Sudahlah, kesat air matamu, Walau serumit mana situasi kamu. Pujuk hatimu. Yakinlah DIA ada, dan akan selalu ada. Bila kamu menyandar harapan padaNYA, DIA tak akan sekali-sekali mempersia harapan kamu. Bila kamu mempercayai segala takdir dan ketentuanNYA, DIA tak akan sekali-sekali mengkhinati kepercayaan kamu.”
“Aku rindu, saat airmata jatuh membasahi pipi yang sudah lama kering tika teringat akan dosa lalu. Aku rindu, saat pertama kali Engkau ketuk pintu hatiku untuk membawaku dekat denganMu. Aku rindu, saat ketika mana hati ini merindui akan KekasihMu, Muhammad SAW. Wahai Tuhan yang nyawaku ada padaMu.. tetapkanlah hati ini atas agamaMu dan ketaatan kepadaMu.”
“Ketika kaki tidak kuat untuk berdiri, “BERLUTUTLAH”. Ketika tangan tidak kuat untuk menggenggam, “LIPATLAH”. Ketika kepala tak kuat untuk ditegakkan, “MENUNDUKLAH”. Ketika hati tak tahan menahan kesedihan, “MENANGISLAH”. Namun ketika hidup sudah tidak mampu untuk dihadapi, “BERDOALAH”, Kerana ada Tuhan yang sentiasa setia mendengar & menolong umatNya..”
“Lower your gaze to taste the sweetness of Imaan. Prolong Sujood to taste the sweetness of Salah.”
“Sebelum orang salahkan tudung labuhmu, baiki lah hati dan akhlakmu terlebih dahulu.”